Pentingnya Niat Dalam Islam

إِنَّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِه وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِه وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتَّقُوْا رَبّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللهَ الَذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِه وَاْلأَرْحَام َ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَه فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمَّا بَعْدُ

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ ، وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النّارِ

اللّهُمَّ صَلِّ وَسلِّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ القَوِيْمِ وَدَعَا إِلَى الصِّرَاطِ المُسْتَقِيْمِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

Assalamu’alaikum​​ Warrohmatullohi​​ Wabarokatuh.

Alhamdulillahi​​ rabbil’aalamiin,​​ wash-sholaatu​​ wassalaamu​​ ‘ala​​ asyrofil​​ anbiyaa​​ i​​ walmursaliin,​​ wa’alaa​​ alihi​​ washohbihii​​ ajma’iin​​ ammaba’adu.

Kaum Muslimin rohimaniyallohu wa iyyakum…

Segala Puji hanya milik Alloh, Robb semesta alam. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Nabi dan Rosul akhir zaman, panutan terbaik dan teladan istimewa bagi umat manusia, dan pendamba keimanan dan keselamatan bagi kaumnya, Muhammad shollallohu ‘alaihi wa sallam, kepada keluarganya dan sahabatnya serta kepada siapa saja yang senantiasa mematuhi dan mengikuti ajaran Islam dengan baik hinga hari qiyamat.

Khotib mengajak diri dan kita semua untuk selalu meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Alloh ﷻ. Mari kita selalu mematuhi aturan Allah ﷻ dan Rasulullah Shollallohu ‘alaihi wa sallam.

Kaum Muslimin rohimaniyallohu wa iyyakum…

Niat adalah hal yang sangat penting dalam sebuah sebuah pekerjaan. Ada pekerjaan hati, pekerjaan lisan dan ada pekerjaan anggota badan. Niat merupakan perbuatan hati. Pekerjaan atau perbuatan dalam bahasa Arabnya ‘amal atau a’mâl. Perbuatan Hati adalah semua perbuatan yang ada di hati, seperti bertawakkal kepada Alloh dan takut kepada Alloh. Perbuatan Lisan adalah perbuatan berupa lisan, seperti mengucapkan astaghfirulloh, mengucapkan Subhanalloh dan mengucapkan Allohu Akbar. Sedangkan perbuatan anggota badan adalah perbuatan tangan, perbuatan kaki dan perbuatan mata.

Arti niat adalah kehendak atau maksud atau juga keinginan. Niat juga memiliki arti tekad hati, arah hati dan tujuan hati. Tempat niat adanya di hati. Sangat pentingnya NIAT sehingga para ulama membahasnya dalam kitab-kitab mereka. Bahkan para ulama mencantumkan bab tentang NIAT di awal pembahasan kitab mereka.

Rosululloh Shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam riwayat Bukhori dan Muslim :

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ وَ إِنَّمَالِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

“Amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan apa yang dia niatkan.”

Ada dua rangkaian kalimat dalam hadits tersebut, yaitu :

Pertama, amal perbuatan itu tergantung niatnya.

Kedua, dan setiap orang hanya mendapatkan apa yang dia niatkan.

Rangkaian kalimat yang pertama terkait apa yang diniatkan, yaitu amal perbuatan. Adapun yang kedua adalah terkait denga tujuan, apakah dikerjakan untuk Alloh semata, ataukah untuk memperoleh dunia.

Dari sini kita paham dengan jelas bahwa antara niat dan ikhlas adalah dua hal yang berbeda. Ikhlas tidak bisa diperoleh jika tidak dibarengi dengan niat. Dan niat bisa terlaksana tanpa harus ada rasa ikhlas. Para ulama menjadikan ikhlas sebagai sifat dari sebuah niat. Ikhlas adalah niat yang diarahkan hanya kepada Allah bukan kepada yang lainnya. Sedangkan niat sendiri terkadang diarahkan hanya kepada Allah, terkadang juga tidak.

Niat adalah masalah yang amat penting dalam Islam. Oleh karena itu para ulama memberikan perhatian sangat besar terhadap niat.

Kaum Muslimin rohimaniyallohu wa iyyakum…

Kita wajib apa fungsi NIAT? Al-Hafidz Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah menyebutkan mengenai fungsi dari niat, bahwa ada dua fungsi niat :

Pertama, Membedakan antara satu ibadah dengan ibadah lainnya, atau membedakan antara ibadah dengan kebiasaan.

Kedua, Membedakan tujuan seseorang dalam beribadah. Jadi apakah seorang beribadah karena mengharap wajah Alloh ataukah ia beribadah karena selain Alloh, seperti mengharapkan pujian manusia. (Kitab Jami’ al-‘ulum wal hikam)

Alloh ﷻ berfiman dalam Surat Al-Bayyinah ayat 5 :

وَمَآ أُمِرُوٓا۟ إِلَّا لِيَعْبُدُوا۟ ٱللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ ٱلدِّينَ حُنَفَآءَ وَيُقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَيُؤْتُوا۟ ٱلزَّكَوٰةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ ٱلْقَيِّمَةِ

”Padahal mereka hanya diperintah menyembah Alloh dengan ikhlas mentaati-Nya semata-mata karena (menjalankan) agama, dan juga agar melaksanakan salat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus (benar).”

Semoga Alloh ﷻ selalu menuntun langkah kita menuju kebenaran, aamiin.

بَارَكَ الله لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنْ آيَةِ وَذِكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُالرَّحِيْمُ


KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

Kaum Muslimin rohimaniyallohu wa iyyakum…

Maksud dari NIAT adalah untuk membedakan antara kebiasaan dan juga untuk membedakan anatara suatu ibadah dan ibadah ibadah yang lain.

Contoh membedakan kebiasaan dan ibadah :

Contoh pertama, seseorang makan hanya untuk memeuhi hasrat semata, sementara orang lain makan untuk menjalankan perintah Alloh dalam firman :

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا

“Makan dan minumlah.” (QS. Al-A’Rof: 31)

Contoh Kedua, si A mandi hanya merasa segar, sedangkan si B mandi dengan niat mandi junub. Mandi si A sebagai kebiasaan saja, sedangkan mandi si B bernilai ibadah. Karena itulah, jika seorang junub kemudian mencebur ke laut dengan maksud agar merasa segar, maka ini tidak cukup untuk menghilangkan junub. Karena mandi junub harus disertai dengan niat, sedangkan yang bersangkutan tidak berniat ibadah, tetapi hanya sekadar biar tidak merasa panas.

Contoh membedakan satu ibadah dengan ibadah yang lain :

Si A sholat dua roka’at niat sholat sunnah, sementara si B sholat dua roka’at dengan niat sholat fardhu. Kedua perbuatan atau amalan ini berbeda karena niat. Perbuatan pertama sunnah, sedangkan yang kedua adalah wajib.

Kaum Muslimin rohimaniyallohu wa iyyakum…

Dalam hal niat setiap orang memiliki perbedaan cukup besar. Sebagai contoh, ada dua orang sama-sama sholat, namun pahala yang didapatkan kedua orang ini berbeda sekali, sejauh timur dan barat, atau sejauh langit dan bumi, karena salah satunya ikhlas sedangkan yang lainnya tidak. Ada dua orang yang sama-sama belajar ilmu fiqih. Yang pertama jauh dari surga sedangkan yang kedua dekat dengan surga. Sebab, yang pertama belajar ilmu dengan niat untuk menjadi hakim, sedangkan yang kedua belajar ilmu dengan gaji atau kedudukan tinggi, sedangkan yang kedua belajr fiqih dengan niat tau maksud untuk diajarkan kepada umat Muhammad Shollallohu ‘alaihi wa sallam. Karena itulah keduanya sangat berbeda. Nabi bersabda dalam riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah dan Ahmad :

مَنْ تَعَلَّمَ عِلْمًا مِمَّا يُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ لاَ يَتَعَلَّمُهُ إِلاَّ لِيُصِيبَ بِهِ عَرَضًا مِنَ الدُّنْيَا لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Barangsiapa yang mempelajari suatu ilmu (belajar agama) yang seharusnya diharap adalah wajah Allah, tetapi ia mempelajarinya hanyalah untuk mencari harta benda dunia, maka dia tidak akan mendapatkan wangi surga di hari kiamat.”

Semoga Alloh ﷻ memudahkan kita untuk selalu memperbaiki niat kita, aamiin ya Alloh.

إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ.اَللّٰهُمَّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيَانِيْ صَغِيْرَا

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ . وَسَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ . وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

Bagikan dengan :
Posted in ARTIKEL ISLAMI.